Tentang Penelitian Ini

Dimanakah Atlantis? Jika Plato tahu, maka ia akan memberitahu!
Setelah ribuan tahun, begitu banyak dari kita masih mencari jawaban tentang misteri Atlantis. Dari waktu ke waktu, arkeolog dan sejarawan telah berusaha mencari bukti. Ada banyak lokasi yang diusulkan sebagai lokasi Atlantis. Sejak tulisan pertama mengenai riwayat Atlantis yang ditulis oleh filsuf Yunani Plato lebih dari 2.300 tahun yang lalu, telah terjadi perdebatan yang serius mengenai apakah Atlantis pernah benar-benar ada atau tidak.
Keberadaan Atlantis ini didukung oleh fakta yang dijelaskan secara sangat terinci. Selain itu, berbagai kondisi, peristiwa-peristiwa dan barang-barang yang tidak diketahui oleh Plato juga dijelaskan dengan kata-kata yang rinci dan panjang. Pengetahuan terkini tentang kenaikan permukaan laut glasial dan pasca-glasial dan penurunan daratan yang terjadi hampir tepat dengan waktu yang dijelaskan oleh Plato juga menjadi bukti kuat dari kebenaran cerita tersebut.
Plato menggambarkan keadaan Atlantis dari sudut pandang geografi, iklim, tataletak dataran, tataletak kota, hidrolika sungai dan saluran, hasil bumi, struktur sosial, adat istiadat, mitologi dan kehancurannya secara rinci termasuk dimensi dan orientasinya. Setelah penelitian yang komprehensif, penulis mengungkapkan teori baru yang menghipotesiskan bahwa pulau dan kota Atlantis yang hilang terletak di Laut Jawa, seperti dituliskan dalam buku Atlantis: The lost city is in Java Sea yang diterbitkan pada bulan April 2015, dan Atlantis: Kota yang hilang ada di Laut Jawa yang diterbitkan pada bulan Juni 2016. Karya tersebut dihasilkan dari penelitian dan analisis referensi serta beberapa pengamatan lapangan selama lebih dari 5 tahun. Hal ini menghasilkan bukti-bukti akurat hipotesis tersebut bahwa fenotip kisah Atlantis sesuai dengan lokasi yang dimaksud.
Penulis telah melakukan upaya yang serius untuk mencocokkan narasi Plato dengan lokasi Atlantis yang paling memungkinkan, yaitu di lepas pantai selatan pulau Kalimantan di Laut Jawa. Ia juga menggunakan keahlian profesionalnya untuk menganalisis referensi-referensi Plato tentang saluran air di ibukota Atlantis dan datarannya yang luas. Ia patut dipuji dalam hal yang menarik perhatian mengenai transportasi air dan sistem irigasi yang luar biasa di Kalimantan Tengah. Ia juga menyertakan sejumlah peta yang digunakan untuk mendukung pandangannya.
Dia menemukan banyak sekali bukti konvergen yang lebih rinci, yang diringkas dalam daftar 60 butir kecocokan antara Atlantis-nya Plato dengan lokasi di Sundalandia/Laut Jawa, sebagai bukti bahwa teorinya adalah yang paling lengkap dan akurat hingga saat ini.

Flyer (2)

Atlantis: The lost city is in Java Sea

Berikan komentar di Facebook



Rekomendasikan