Tataletak Atlantis

Penelitian oleh Dhani Irwanto, 20 February 2016
Plato mengungkapkan bahwa Negara Atlantis adalah lebih besar dari Libya dan Asia Kecil disatukan. Dari sini dapat mencapai pulau-pulau yang lain, dan dapat menuju benua di seberangnya yang dikelilingi oleh samudera.
Negara Atlantis
Plato menggambarkan dataran Atlantis adalah rata, dikelilingi oleh pegunungan yang turun ke arah laut, halus dan tidak bergelombang, berbentuk persegi panjang dan lonjong, panjangnya tiga ribu stadia (sekitar 555 kilometer), lebarnya dua ribu stadia (sekitar 370 kilometer), menghadap ke arah selatan, terlindung dari utara, dikelilingi oleh sederetan pegunungan besar dan kecil yang indah; dan terdapat desa-desa dan rakyat yang makmur, sungai, rawa dan padang rumput.
Slide11
Ada empat jenis saluran: saluran keliling, saluran pedalaman, sodetan dan saluran irigasi. Saluran keliling adalah saluran buatan, dalamnya 100 kaki (sekitar 30 meter), lebarnya 1 stadium (sekitar 185 meter), panjangnya 10.000 stadia (sekitar 1.850 kilometer), melingkari seluruh dataran, menerima aliran air dari pegunungan, berkelok-kelok di sekitar dataran, bertemu di kota dan bermuara ke laut. Saluran pedalaman adalah lurus, lebarnya 100 kaki (sekitar 30 meter), intervalnya 100 stadia (sekitar 18,5 kilometer), bermuara kedalam saluran keliling dan sebagai sarana untuk mengangkut kayu dan hasil bumi menggunakan kapal. Sodetan digali dari satu kanal pedalaman ke yang lainnya. Saluran irigasi menyadap dari saluran yang lain dimaksudkan untuk mengairi lahan di musim panas (musim kemarau) sementara di musim dingin (musim hujan) mendapatkan air dari hujan.
Slide21
Flyer (2)
***
Hak cipta © 2015-2016, Dhani Irwanto

Tidak ada komentar:

Posting Komentar